Pemerintahan Baru, Taliban Minta Para Menteri Terapkan Hukum Islam

  • Whatsapp
Spread the love

Afghanistan, Sobatjuang.id – Sebuah pernyataan yang disebut berasal dari Pemimpin Tertinggi Taliban Mawlawi Hibatullah Akhundzada meminta pemerintah baru untuk menegakkan Syariah.

Taliban menginginkan “hubungan yang kuat dan sehat dengan negara-negara tetangga dan semua negara lain berdasarkan interaksi timbal-balik dan saling menghormati”, kata pernyataan itu, yang dirilis dalam bahasa Inggris – dengan catatan bahwa mereka hanya akan menghormati hukum dan perjanjian internasional “yang tidak bertentangan dengan hukum Islam dan nilai-nilai nasional negara”.

Read More

Hibatullah Akhundzada tidak pernah tampil di depan umum. Ini adalah pesan pertama yang muncul darinya sejak Taliban mengambil alih Afghanistan bulan lalu.

Hassan Akhund, sang pelaksana tugas perdana menteri, menjabat sebagai wakil menteri luar negeri dari 1996 hingga 2001, ketika kelompok itu terakhir kali berkuasa. Ia tokoh berpengaruh pada sisi religius gerakan, bukan sisi militernya.

Penunjukannya dipandang sebagai kompromi, setelah baru-baru ini muncul laporan tentang perselisihan internal antara beberapa tokoh Taliban yang relatif moderat dan rekan-rekan garis keras mereka.

Sirajuddin Haqqani, pelaksana tugas menteri dalam negeri Afghanistan, adalah kepala kelompok militan yang dikenal sebagai jaringan Haqqani yang berafiliasi dengan Taliban.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *